Saturday, August 9, 2014

Selamat Menempuh Hidup Baru, Dewi!

Pertama, saya mau ngucapin selamat dulu nih buat temen saya, Dewi, yang baru aja melangsungkan pernikahannya hari Jumat, 8 Agustus 2014. Maaf banget ga bisa hadir hehe. Barakallah buat Dewi, semoga menjadi pernikahan yang sakinah, mawaddah, & warrahmah :))

Nah ini foto-foto dari pernikahan Dewi (terima kasih ciwi-ciwi gycen yang kesana dan mau adain live-report hehe) 



Dan seperti biasanya, kalau jaman-jaman sekarang (pas kuliah) ada temen seangkatan yang nikah, suka hebohnya minta ampun. Yang sudah pasti ga luput dari kehebohan-karena-temen-nikah adalah grup-grup angkatan. Jadi, saya mau cerita sedikit tentang heboh-hebohnya dari sudut pandang yang ga bisa dateng hihi.

Mulai dari liburan puasa (lupa tanggal berapa), Dewi tiba-tiba ngasih undangan di grup angkatan. Heboh fase satu. Langsung dong grup ciwi-ciwi rame dan bertanya-tanya. Biasanya pada penasaran sama cerita ketemunya. Ada juga yang pengen tau calonnya siapa dsb. Apalagi kalau yang nikah sama-sama alumni IC. Oh ya, mungkin karena saking deketnya angkatan ini (udah kaya keluarga!), sampai-sampai semacam ada aturan ga tertulis kalau ada yang mau nikah, calonnya harus  dikenalin dulu ke angkatan, ceritanya biar dapet restu dari angkatan hihi. Dan mungkin bawa makanan ke forum-minta-restu angkatan bisa melancarkan biar dapet restu (cerita yang pas Izzah mau nikah) hehe. Forumnya kaya konferensi pers gitu deh jatuhnya~ Dan sebenernya itu buat seneng-seneng aja sih dan karena angkatan pengen dikenalin aja sih ini kayanya, yaa siapa yang ga penasaran coba sama "tambahan anggota keluarga". Angkatan ini udah kaya keluarga habisnya hehe

Menjelang hari H, grup-grup makin rame pastinya. Apalagi grup regional yang ga ada perwakilan buat dateng ke nikahannya Dewi, sebut saja GBC. Saking ga ada perwakilannya sampe ada yang nanya di grup angkatan "GBC pada kemana nih?", yaudah biar ga keliatan pundung karena satu-satunya region di pulau ini yang belum pecah telur jadi jawab aja lagi menyiapkan strategi. Bukan, bukan menyiapkan strategi buat menyusul region-region yang lain. Lebih tepatnya menyiapkan strategi agar tetap hadir meskipun ga bisa datang ke tempat pernikahan (read: kasih hadiah). GBC kemudian membahas tentang hadiah apa. Beruntunglah grup ini memiliki sosok ketua angkatan yang penuh inisiatif, rajin membantu, dan dulunya divisi jurnalistik (yang ini ga ada hubungannya sih)

Awalnya ketua angkatan udah bertitah biar tiap orang foto pake kertas putih kosong, nanti diedit buat ditambahin kata-katanya, tapi ga ada satu pun yang ngirim foto! hahaha. Dari situ muncul sebuah ide cemerlang: pakai video yang dulu dikasih buat nikahan Izzah (1st Gycen Cup Winner). 
"Eh emang video-nya ga ada nama Izzah-nya?"
"Seinget gue ga ada kok"
"Terus siapa yang simpen video-nya"
"Udah ga ada di gue.."
"Yaah.."
"Coba cek di grup FB, kayanya ada deh"
Dan Cipay yang baik hati pun ngecekin ke FB dan ternyata masih ada.
Pada saat itu lah kami tersadar betapa bermanfaatnya video ucapan selamat tanpa nama. Reusable #eh :D (maafkan kami yang ga modaaal huhu). Pada akhirnya, apakah video itu sudah dikirim ke Dewi atau belum, hanya si video editor yang tau... *seriusan* dasar GBC! haha

Lanjut ke hari-H. Kami-kami yang ga bisa dateng cuma bisa rame-rame nungguin live report dari mba-mba Gycen yang ke sana. Foto-foto di-upload, doa-doa, komentar-komentar bermunculan di grup. Biasanya yang rame sih grup cewe, kalau grup angkatan yang cewe-cowo ga gitu rame. Yaa.. namanya juga cewe wajarlah ya kalau rame hihi. Belum lagi ciwi-ciwi GBC yang beberapa hari ini rusuh di grup-grup angkatan padahal isi chat-nya cuma copy paste dari atasnya (pengulangan chat, karena merasakan hal yang sama haha)

Kehebohan selanjutnya muncul. Kali ini karena foto-foto dari live report...
Coba liat foto yang diatas tadi. Foto yang pertama adalah wajar.. Tapi, di foto kedua, rasanya ada yang aneh. Setau saya dan (kebanyakan) teman-teman Gycen, Dewi itu orang ke-dua yang nikah jadi harusnya foto kedua gayanya salam 2 jari gitu kan? Bukan tiga. Rame lagi dong grup ciwi-ciwi gycen, minta penjelasan. Tapi mba-mba yang di TKP ga ada yang ngasih jawaban, paling cuma ketawa. Yaudah deh....

Malamnya saya di-chat sama temen GBC yang sama juga masih penasaran sama salam 3 jari di foto. Bedanya doi ga tau kehebohan grup ciwi-ciwi gycen. Isi chat-nya kaya gini kira-kira
A: Rummm
B: ??
A: Yg nikah siapa lagi
A: Gycem (typo amat bos)
B: Kabar dari manaa?
B: Bukan guee
 
Iseng ceritanya, jelas bukan gue lah~ 
Saya dan teman merasa bahwa salam 3 jari di foto itu menyimpan pesan tersembunyi. Ditambah lagi, ga ada satu foto bareng gycen yang semuanya kompakan salam 2 jari (karena ini pernikahan ke-dua di angkatan, bukan karena pengaruh pemilu). Jadilah kami bikin analisis "Behind The 3 Fingers". Mulai dari analisis foto, analisis history grup, tanya ke informan, dst blablabla... sampai akhirnya ketemu hasilnya. Sebenernya si temen saya ini udah tau hasilnya duluan, tapi mungkin mau memastikan lagi. Dan sepertinya yang tau jawabannya cuma dikit hehe pantesan mba-mba ciwi gycen pada ketawa-ketawa ngeliat ciwi-ciwi yang lainnya penasaran :D

Sudah~ Segitu aja cerita tentang pernikahan Dewi dari sudut pandang yang ga bisa dateng hehe. Sengaja ditulis di blog biar keinget gimana ramenya, hebohnya, rusuhnya gycen ketika menyambut pemenang-pemenang Gycen Cup haha :D

Sekali lagi selamat untuk Dewi, selamat menempuh hidup baru, semoga pernikahannya sakinah, mawaddah, dan warrahmah :))
Post a Comment