Wednesday, July 1, 2015

Dream Big, Challenge Yourself

Haloo~

Pagi ini ga ada niatan buat nge-blog, tapi berawal dari pikiran-pikiran yang tiba-tiba muncul setelah subuh, lalu saya jadi nulis di jurnal, akhirnya saya jadi ga tidur lagi :") Masih bisa sih tidur jam7-8 sebelum berangkat KP hehe. Meskipun sekarang lagi musim kerja praktek, tapi saya bukan mau cerita tentang itu sih hehe.

Tulisan ini bermula dari pikiran-pikiran yang bermunculan pagi ini (dan dari sebelumnya juga sih, cuma sekarang udah terakumulasi dan jadi kepikiran cukup mendalam)
"Sekarang udah mau tingkat 4, tahun depan lulus (Amiin) terus mau ngapain? Udah punya plan apa?"
Lalu saya nulis-nulis, brainstorming sendiri bikin plan. Bikin pilihan-pilihan dan bikin list plus & minus dari tiap pilihan. Dan memang ya, kalau nulis pakai tangan (bukan ngetik) lebih memicu buat memunculkan kemungkinan-kemungkinan lain. 

Saya bikin plan buat di masa depan, tapi pikiran saya malah terbawa ke waktu yang udah lewat. Terus saya dapat artikel ini waktu lagi browsing


Willing to be scared but not scared off.

Jadi teringat waktu di IC, masa-masa olimpiade. Waktu itu saya punya mimpi biar bisa sampai OSN tingkat nasional, berhubung waktu SMP bisanya sampai tingkat provinsi. Menurut saya harusnya waktu SMA MAN saya bisa lebih baik dari waktu SMP, berarti lebih dari tingkat provinsi dong. Yaudah deh, saya pasang target OSN tingkat nasional. "Sampai nasional aja, ga dapet medali gapapa deh", harapan saya pas itu. Terus beneran ga dapet medali. Coba lebih ambis lagi yaa pas itu harapannya hehe. Meskipun begitu, buat saya waktu itu target buat sampai ke tingkat nasional udah termasuk dream big. Salah satu target besar saya waktu pertama-tama masuk IC.

Buat mencapai target itu, saya harus masuk KBS atau Klub Bidang Studi buat persiapan lomba-lomba. Saya masuk KBS Fisika. Kenapa? Sesederhana karena waktu SMP, bidang saya juga fisika hehe. Pas itu di KBS Fisika, timnya terdiri dari beberapa orang. Cowok semua sih kecuali saya. Pas itu saya udah coba ngajakin temen yang cewe juga, tapi pada ga lanjut. Tapi saya coba buat bertahan dan lihat hasilnya. Kalau katanya Sheryl Sandberg,
"Sit at the table". 
Lagian temen-temen di KBS ya temen seangkatan sendiri, bisa selow tapi tetep agak gimana gitu sih jadi cewe sendiri haha. Kalau saya lemah karena takut jadi cewek sendirian di bidang yang dikuasai oleh para pria, takut dipandang sebelah mata, takut karena saya belajar lebih lambat dari temen-temen di KBS, dsb, saya balikin lagi ke niatan ikut KBS: buat dapetin ilmu yang lebih advanced dari yang di kelas, buat menantang diri sendiri, buat ngebuktiin ke diri sendiri (dan mungkin orang lain). Memang harus maksa diri sendiri sih :))

Masa-masa lomba, saya ga hanya bersaing dengan peserta dari SMA lain, tapi juga sama teman-teman sendiri. Mana temen-temen saya pada jago-jago banget lagi! Tapi akhirnya, -- setelah melalui perjuangan dengan usaha keras, latihan ngerjain soal berjam-jam, dan mengorbankan izin reguler -- waktu itu saya bisa sampai ke OSN tingkat nasional, bidang Fisika. Waktu itu peserta bidang fisika yang cewek cuma ada 11 kalau ga salah dari 120an peserta (atau lebih) yang ada. Mungkin buat beberapa orang, OSN tingkat nasional biasa aja lah ya~ tapi buat saya lebih dari itu sih. Ada hal penting lain selain prestasi atau medali. Ketika sampai di tingkat nasional, saya jadi dapat pengalaman dan pembuktian buat diri sendiri. Pembuktian kalau mimpi itu bisa dikejar, pembuktian kalau ketakutan dalam mencapai mimpi itu memang ada dan bisa ditaklukkan, jangan malah menjauhkan kita dari mimpi, pembuktian akan kerja keras. Dengan punya pengalaman kaya gini juga membantu saya di masa sekarang ketika lagi membangun mimpi. 

What is your big dream?

Mimpi saya? Dari kecil mimpi saya punya satu istilah "Desainer". Dulu suka desain baju & rumah, sekarang tambah ke desain grafis, ke depannya entah apa lagi hehe. Makanya kalau ditanya mau jadi apa, jawabannya mau jadi desainer :) Emang ga nyambung-nyambung amat sih sama fisika, tapi kalau mau disambungin, ada hubungannya: sama-sama menggunakan kemampuan visual. Fisika kan banyak gambarnya. Desain juga harus corat-coret pakai gambar. Waktu itu saya juga pernah coba tes kemampuan saya dan yang ada di atas ternyata kemampuan visual hehe. Pernah juga tes psikologi waktu di IC, tes bakat minat kalau ga salah, terus hasilnya ada bidang Aesthetic atau bidang-bidang yang terkait dengan keindahan di top 3 bakat minat saya. Wah ini sepertinya malah jadi connecting the dots hehe :D

Ok, sudah mau jam 8 dan harus siap-siap KP

Bandung, 1 Juli 2015, pukul 7.48 pagi.

Ga sempat tidur lagi habis subuh karena ngeblog aja ternyata makan waktu sampai satu jam 
Post a Comment